Dan berakhirlah KKN itu

Sudah seminggu sejak penarikan dari lokasi KKN, tepatnya di Gedongkiwo, Mantrijeron Yogyakarta. Saya ikut KKN yang di dalem kota, karena alasan bekerja. Jam operasional KKNnya dari jam 4 sore sampe jam 10 malem, tapi prakteknya sih ga gitu.. :) Kadang baru sampe posko jam setengah 5, kadang jam 5, trus pulang jam 9, pernah juga sebelum jam 9.. yah liat mood lah.. Tapi ngga jarang juga berangkat jam 7 pagi pulang jam 10 malem, terutama kalo ada kegiatan-kegiatan 17-Agustusan dan ada rapat subunit.

Banyak hal yang dilalui selama dua setengah bulan KKN itu. Dari yang bikin emosi mendidihkan darah ke ubun-ubun sampai yang buat ketawa tiada tara *halah B E R L E B I H A N*. Tapi, secara umum, ada banyak hikmah yang menurut saya bisa diambil dari pengalaman itu, beberapa di antaranya :

  • Capek
    Kalo yang ini jelas, cuapek fisik, pikiran, dll. Tapi yang sering jadi masalah, pas KKN capek dari kerjaan kantor, pas di kantor capek gara-gara KKN, jadi ya ndak optimal dua-duanya. Mungkin perlu direview lagi ya soal perlu tidaknya KKN untuk mahasiswa yang bekerja, lah daripada ndak optimal kan (mungkin) lebih baik dialihkan ke hal lain yang (mungkin) akan lebih bermanfaat, baik bagi mahasiswa maupun masyarakat. (Astaghfirullaah..mengeluh lagi)
  • Belajar ikhlas
    Begini ya, KKN kan 3 sks, dapet nilai A untuk mata kuliah waaaaajib ini otomatis bakal mendongkrak perolehan IP, ya mau ngga mau berjuang keras donk untuk bisa dapet nilai itu. Nah, yang ngasih nilai kan salah satu di antaranya kan masyarakat, akhirnya secara sengaja ato ngga saya akan berusaha sebisa mungkin menarik simpati masyarakat. Entah itu dengan menyunggingkan senyum selebar mungkin setiap ketemu warga, ato dengan mbikin program (yang mungkin sebenernya ga signifikan) yang menunjukkan “Sodara-sodara inilah mahasiswa KKN yang sedang bekerja untuk kemaslahatan masyarakat di sini, saksikaan!!! saksikaaan!!!”.
    Nah, dari situ, saya mengerti rupanya tingkatan ‘mukhlisin’ itu sussaaah (meski bukan mustahil); riya’, sum’ah, ujub, masih terus ‘membayangi’ aktifitas-aktifitas KKN.. Dari situ pula saya mengerti rupanya KKN akan melatih kita untuk berusaha ikhlas di setiap gerak kita.
  • Belajar mengendalikan ego & memaintain emosi
    Satu tim sekian kepala, sekian karakter, sekian pendapat. Ada yang ingin selalu didengar, yang merasa perlu dihargai, ada juga yang ga mau ngalah, tapi tetep ada yang sabar, ada yang bisa nahan diri.. Singkatnya, KKN sedikit banyak melatih kita untuk bisa mengendalikan ego pribadi, apalagi kalo program belum jalan. KKN juga mengajarkan kita untuk memaintain emosi, 2 orang suami istri aja banyak yang sering berakhir cerai, apalagi 7-10 orang. Tapi, alhamdulillah tim-ku masih solid, ngga sampe bercerai-berai dan berdarah-darah.. :D
  • Belajar me-manage waktu
    KKN sudah lumayan membuat saya sadar kembali untuk bisa memanage dan menghargai waktu. Setiap program harus direncanakan, dijadwal, dan dijalankan tepat waktu, karena kalo ngga nanti di penghujung KKN malah masih harus nyelesein program.
  • Belajar berinteraksi dan menghormati orang lain
    Di lokasi KKN, kita akan menemui masyarakat yang mungkin lebih sering berseberangan pendapat dari kita, dan untuk menyampaikan pendapat kita yang relatif lebih muda kepada masyarakat dari berbagai kalangan dan usia itu tentu saja perlu cara yang tepat, supaya mereka bisa memahami pendapat kita dan kitapun bisa mengerti keinginan mereka.

Sekali lagi, banyak hikmah yang bisa saya dapetin dari KKN (beberapa menyebutnya sebagai Kringkel-Kringkel Nak nan, ato Kumpul-Kumpul Nang posko :D ), semoga dua setengah bulan kemarin itu bener-bener bermanfaat buat semuanya..

Salam,
mee


Warning: file_get_contents(https://graph.facebook.com/comments/?ids=http://fahmijafar.net/2007/09/11/dan-berakhirlah-kkn-itu/): failed to open stream: HTTP request failed! HTTP/1.1 403 Forbidden in /home/fahmij01/public_html/wp-content/plugins/facebook-like-and-comment/comments.php on line 17

Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/fahmij01/public_html/wp-content/plugins/facebook-like-and-comment/comments.php on line 19